NEW EDITION
    Voice of East Sulawesi

Publika

Pos Pengawasan: Waspadai Semburan Magma Gunung Karangetang

Minggu, 17 /12/ 2017 04:45:47 1527 Pembaca  

ilustrasi: Terakhir erupsi freatik Karangetang terjadi pada 2014 lalu. Material hasil erupsi mengarah ke bagian utara
ilustrasi: Terakhir erupsi freatik Karangetang terjadi pada 2014 lalu. Material hasil erupsi mengarah ke bagian utara

Transsulawesi.com, Sulut - Walau  Gunung Api Karangetang yang berada di Kabupaten Kepulauan Sitaro, Sulawesi Utara, terbilang aman dengan status siaga. Namun petugas pos pengamatan tetap mengingatkan masyarakat sekitar untuk mewaspadai terjadinya erupsi freatik.

Seperti diungkapkan Ketua Pos Pengamatan Gunung Api Karangetang, Yudi Tatipang, erupsi jenis ini bisa dipicu akibat turunnya hujan, mengingat pada prosesnya,  Erupsi freatik gunung api terjadi ketika adanya air tanah, air danau kawah atau air hujan yang menyentuh magma di dalam bumi.

"Panas dari magma akan membuat air tersebut menjadi uap dan ketika tekanan uap sudah sangat tinggi maka itu akan memicu letusan yang disebut erupsi freatik," ungkap Yudi kutip, Jumat, 15 Desember 2017.

Yudi mengatakan, meski pada umumnya hasil dari erupsi freatik tidak begitu berbahaya karena hanya menghasilkan material berupa bebatuan, kerikil maupun debu, tetapi kondisi Karangetang yang terjal bisa menimbulkan bahaya akibat luncuran material ke kaki gunung, khususnya yang terdapat pemukiman warga.

Kalau kondisi medan gunung api lain yang landai, tidak begitu berbahaya. Tapi Karangetang medannya terjal, sehingga luncuran material cukup mengancam keselamatan warga di permukiman sekitar kaki gunung.

"Terakhir erupsi freatik Karangetang terjadi pada 2014 lalu. Material hasil erupsi mengarah ke bagian utara," kata dia.

Karena itu, dia tetap mengimbau agar masyarakat yang berada di sekitar Gunung Karangetang untuk tetap mewaspadai segala sesuatu yang berhubungan dengan aktivitas gunung berketinggial 1738 mdpl itu.

"Kami pun tetap menginformasikan berbagai perkembangan terkait aktivitas gunung kepada pemerintah daerah dan jajarannya, termasuk langkah seperti apa yang harus diambil dalam rangka mencegah jatuhnya korban," Yudi menandaskan.

(RN)

Sumber : Liputan6

 

Komentar

BERITA TERKINI


Masukkan Email Anda Untuk Berlangganan