NEW EDITION
    Voice of East Sulawesi

Nasional

Polri dan TNI Buru Kelompok Bersenjata di Tembagapura Papua

Selasa, 07 /11/ 2017 01:40:34 4370 Pembaca  


Transsulawesi.com, Papua - Sekitar 500 personel Polri dan TNI disebar untuk menumpas gerakan kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang diduga melancarkan aksi teror dan penembakan di Papua, tepatnya di Tembagapura, Kabupaten Mimika, sejak 21 Oktober 2017 hingga sekarang.

Pasukan gabungan tersebut tergabung dalam Satgas Terpadu Penanggulangan KKB. Apel pelepasan Satgas Terpadu dipimpin langsung Kapolda Papua, Irjen Pol Boy Rafli Amar yang didampingi Panglima XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Geogre E. Supit, di Lapangan apel Polres Mimika.

Ratusan personel Brimob Polda Papua sebelumnya telah digeser ke Tembagapura. Bahkan, sekitar 100 aparat Brimob Palangkaraya dikirim untuk mengatasi aksi KKB.

"Ancaman yang dilakukan KKB, tidak bisa kita biarkan berlarut. Kelompok ini telah menganggu kamtibmas, serta melakukan penyerangan kepada warga dan petugas TNI/Polri serta pegawai Freeport,” ucap Boy, Senin (6/11/2017).

Ia berharap dengan kehadiran TNI/Polri di Tembagapura, untuk tidak ragu memberikan perlindungan kepada masyarakat, khususnya di Kampung Banti dan Utikini yang selama ini mengalami gangguan.

"Tetap semangat dan jaga kesehatan serta jalin komunikasi yang baik, sehingga tugas kita menjadi lebih efektif," ujarnya.

Dalam kesempatan ini, Mayjen TNI George Elnadus Supit mengakui sejumlah kampung di areal PT Freeport Indonesia, tepatnya di Tembagapura, seperti di Kampung Utikini Lama, Kimbeli, Waa-Banti, Opitawak hingga Aroanop di bawah kendali KKB.

Kodam Cenderawasih menyiapkan sekitar 200 personel untuk membantu polisi dalam pengejaran terhadap KKB yang diduga melancarkan aksi teror dan penembakan di Papua. "Berapa pun personel yang dibutuhkan kami siap. Siang tadi, pasukan yang disiagakan sudah bergerak ke sejumlah titik yang telah ditentukan,” jelasnya.

Sumber: LIPUTAN6

 

Komentar

BERITA TERKINI


Masukkan Email Anda Untuk Berlangganan